Tuesday, October 21, 2008

Sekolah Telah Tiba

July 17th, 2008 by yuska

Yah, hari pertama anak-anak masuk sekolah telah tiba. Dari pagi beberapa diantara mereka sudah berbondong-bondong nongkrong dikelas barunya. Ada yang dari kelas sebelumnya, ya tentu saja tingkatan lebih rendah dari EY3 ini, and banyak juga murid-murid baru pindahan dari sekolah lain.
Sebelumnya, para guru sudah disuruh masuk dari hari Senin, tanggal 14 Juli. Guru baru malah dari kamis nya harus hadir karena ada orientasi dll tetek bengek yang gw ga mau tau itu.
Banyak banget perubahan and perombakan disana sini, dari Kepsek yang cuma satu (secara skul tempat gw kerja menganut asas "One School, One Journey"…gw juga jadi ngeri sendiri, rada-rada kayak prinsip Hitler gitu… hiy). Kepsek gw yang lama sudah pindah ke negara asalnya. Yang baru, yang tadinya mengepalai SMP/SMu doang jadi mengepalai semuanya, dari Playgroup ampe SMU (mampus mampus dah tuh, moga-moga aja ga kribo rambutnya ntar).
Sementara para Wakepsek jadi ditambah … dan kepala kurikulum and kepala bagian bla bla bla… ni sekolah sistem organisasinya aja udah mau ngalahin kepresidenan…bingung gw.
Anyway, sebelum itu para makhluk mungil masuk, gw udah nanya ama Counselor sekolah and you know what…gw mendapatkan murid yg gw ga mao … Oh NOOOOOOO!!! Si berandal ini, selain ngomongnya cadel and tidak dimengerti, gak nyambung nya itu yang bikin gw puyeng. Ditambah lagi sama sikap semau gue nya … Ga bisa fokus, seenak udel and suka gerasak gerusuk ga kepuguhan…Pokoknya, dia selalu merespon dengan cengiran berandalannya itu … moso oloh… Kata si Counselor ini, si berandal itu sebenernya ga masuk kualifikasi, dengan kata lain tidak memenuhi syarat masuk di kelas gw. Tapi, karena ortunya berkantong super duper tebal ditambah ada kenalan orang dalam, yah dia bergerilya sendiri tuh menjambangi para dedengkot sekolah gw dengan entah ngomong apa lah gitu, supaya anaknya masuk…sungguh teganya dikau mama papanya berandal … hiks…yang disiksa kan gurunya, yaitu gue … GUE…
Selain itu, taun kemaren gw cuma dapet anak 14 orang saja. Sekarang … jadi 19 (akan 20 minggu depan)…gubraks segubark-gubraknya!!! OK, dikelas itu ada guru kelas (yaitu gw sendiri) ditambah Associate Teacher (tugasnya sebagai asisten) dan seorang helper yang membantu mengantar anak ke toilet, bersihin pipis dan lain-lain. Gue sih hanya bisa pasrah dan berdoa semoga anak-anaknya pada jinak-jinak. Moga-moga ga ada yang nangis apalagi yang meraung-raung kokosodan dilantai dan perilaku brutal ala kebun binatang Ragunan lainnya.
Tibalah hari ini, hari dimana para murid berdatangan kekelas tercinta. Kebetulan anak-anak lama dari EY2 tahun lalu banyak yang ikut ekskul Dance & Art gw, jadi gw dah kenal lah. Pagi banget pas gw baru dateng ke kelas, ada sepasang cewek kembar yang manis, Kelly & Kenny diantar para suster masing-masing. Masih malu-malu tapi udah nurut (whew…sukur deh … ga pake insiden). Lalu muncullah murid-murid yang lain beserta ortunya dan susternya masing-masing. Ada juga yang gw dah kenal karena kakaknya gw ajar 2 th lalu, jadi lebih akrab and si Ibu bilang, "Titip anak saya ya Miss". Yah, si Ibu ga tau aja kalo gw tuh guru paling killer di TK itu, Huahahhahahah *gaya ketawa setan kayak di film-film horror*. Gw menganut paham militerisme dikalangan para bocah-bocah itu. Disiplin itu harus dimulai dari TK, kalo nggak, ntar berabe gedenya.
Jam 8 pagi pelajaran dimulai. Gw udah bekoar-koar nyuruh para dedemit .. eh, murid duduk dikarpet membentuk lingkaran, karena pertama kali kita ada session "Circle Time". Gw dah siapin stiker bertuliskan nama panggilan mereka masing-masing. Gw juga dah nyiapin game yang tujuannya supaya mereka bisa kenal satu sama lain. Nah, si berandal dateng dong dengan pedenya…dengan cengiran khas berandalannya, rambut ala Ali Oncom agak diserempet bajaj …(eh, kayaknya ga level deh ma dia) diserempet Alphard trus kepentok setum dikit itu duduk di karpet and ga bisa diem, kayak anak cacingan. Udah gitu, dia tiba-tiba panik dan ngomong, "Minuska…my tiker ist gone!" (Note: Di sekolah gw anak-anak diharuskan berbahasa Inggris, bukannya mau sok bule kayak Cincha Laura, thapi kitcha khan harus ikhut globalisasi, iya khan?). rus gw membujuk dia and bilang, "It’s OK, everybody knows your name." Trus dia mau nangis…"No, no…I want my tiker"…(Note: Tiker maksudnya sticker…karena dia pelo jadi ngomongnya kayak gitu). Ya udah, Mbak Yuni, sang helper, menuliskan namanya di sticker baru. In the middle of our session, dia tiba-tiba menemukan stickernya…Dengan penuh kegirangan dia teriak, "Here…here, Minuska…I found my tiker!" Terserah deh loe, mo nemu tiker kek ya sutra lah, dalam hati gw. Terus gw bilang, "OK, you can stick them both on your shirt, one on the left and one on the right." Dia ngamuk-ngamuk, "I don’t want…I don’t like it" (dengan logat pelo’nya). Yah sut, gw tempel tuh stiker namanya dia di white board. Kita lagi lanjut dengan session perkenalan, eh tiba-tiba dia tereak lagi, "My tiker ist gone … Ist gone…" sambil ngucek-ngucek matanya! Terus gw bilang, "I told you to stick them both!" Ckckckc…dasar si tiker…puyeng. Terus, gw tiba-tiba sadar, ada satu orang yang ilang…
"Uhm…who is missing? Who didn’t come to school?" Anak-anak serentak teriak, "PRINS!"
"Ow…iya, kesayangan Miss…yang cute itu kaaan?" Tiba-tiba, Alia yang duduk disamping Andrew yang chubby nyeletuk, "Iya, kamu juga cute!" sambil nyubit pipinya yang gembil. Si Andrew manyun aja di tempat duduknya. Sumpah lucu banget!!!
Abis acara perkenalan, anak-anak gw ajak main game. Semua seneng kecuali beberapa anak yang pasif and ga mau ikutan. Yah, gw sih ga akan paksa…terserah aja lah! Itu kan HAM (Hak Asasi Murid) hehhehe…Setelah game, anak-anak makan snack.
Setelah perut kenyang, anak-anak gue ajak main keluar. Saat-saat istirahat inilah yang ditunggu-tunggu oleh mereka. Dengan semangat 45, mereka teriak and berlari-larian di indoor playground. Andrew yang kata Alia cute itu cuma duduk aja di bench. Terus gw tanya, "What’s wrong, Andrew? Don’t you wanna play with your friends?" Dia cuma singkat menjawab, "The toys are for little kids!" Good point, dalam hati gue, kalo dia sampe menaiki mobil-mobilan atau motor-motoran mini itu, bisa gubraks and langsung ancur sih, secara bodynya agak-agak jumbo hiihihihi … Gw selalu menanamkan kemandirian sama anak-anak. Lepas and pake sepatu gw biarin suruh mereka sendiri. At least mereka nyoba.
Abis istirahat, pelajaran musik. Gw ga ngajar, ada guru musik yang ngajarin mereka. Gw asik cek email and ngerjain yang lain. Setelah musik, gw suruh mereka ngegambar. Mayoritas anak-anak di kelas gw itu aktifnya melebihi onyet-onyet di Ragunan, so gw harus bikin mereka sibuk. Gw suruh mereka gambar bebas di kertas, so gw bisa agak santai ngerjain yang lain. Maklum, kerjaan guru bukan cuma ngajar doang, tapi yang lain-lainnya juga.
Selesai ngegambar, beberapa anak yang ga bawa lunch bawa duit untuk mesen bakso dikantin. Gw juga tergoda sama baksonya, soalnya selama liburan kan ga bisa makan bakso kantin yang endang bambang itu. Tiba-tiba, si kembar Kenny and Kelly minta dibeliin bakso. Mereka bilang sama bundanya boleh. Terus, gw tanya, "Mana cicisnya, sayang?" Mereka geleng-geleng terus nangis. Yaaah … kadal mau dikadalin … mana bisa nipu gw huuhuhuuh … Mereka cuma ngekepin lunch box nya and mulai menitikkan air mata. Terus gw bilang gini, "Kalo besok mau makan bakso, tanya dulu sama Bunda ya…" Mereka nangisnya tambah kejer. Yah .. cape deh! Terus gw rayu lagi, "Ntar sama Miss dikasih hadiah kalo kalian makan. Yah sayang, cantik…makan dulu ya…" Kaga mempan juga. Gw rangkul and ajak duduk di bangku kaga mau juga. Akhirnya gw bilang gini ke anak-anak, "Siapa yang mau pulang? Yang makan boleh pulang, kalo ga mau makan, ga boleh pulang!" Baru tuh kembar agak jinak and mulai duduk di bangku, dengan tersedu-sedu, sedih banget keliatannya. Terus gw rayu-rayu dengan rayuan gombalisme gw, mereka tetep ga mao buka tuh lunch box. Akhirnya mau buka, tapi ga mau makan. Kenny malah buang muka sambil nangis, persis kayak adegan di sinetron indo bikinan multivision. Akhirnya, gw pake jurus pamungkas…yah, moga-moga berhasil deh. Tuh kotak isinya nasi ama ayam goreng. Walopun menyalahi aturan diet gw, dengan terpaksa gw harus melakukannya.
"Waaah … enak banget sih makanan Kenny ama kelly. Coba Miss liat! Itu ayam gorengnya pasti enak banget. Kelly, Missnya boleh coba ga?" Kellu nggeleng. Siaul, dalam hati gw, pelit amat siy nih bocah. Gw menatap kepala belakang Kenny, yang sedang memalingkan mukanya penuh dengan kemarahan dan kesedihan itu. "Kenny, Miss Yuska boleh coba ga ayamnya?" Kenny ngangguk. Gw comot sepotong kecil ayam goreng and mulai memasukkannya kedalam mulut gw. Sumpah, gw sendiri aja jadi geli … gw ngunyah ayamnya pelan-pelan and mulai pasang muka ala model-model KFC. "Hmmm … enaaak bangeeet sih ayamnya….aduuuh … lezaaaat … yuuuuum!" Kenny dan Kelly menatap gw dengan tatapan penuh makna. Mungkin dalam hati mereka "Masa iya siy niy … emang bener enak tuh ayamnya?" Gitu kali. Terus temen-temen di deket mereka menatap gw dengan tampang kepengen juga. Kelly mulai memotong ayamnya dan memakannya dengan nasi. Kenny masih melototin gw. Trus gw bilang lagi, "Wah, enakan ayam ini daripada bakso yang tadi. Kapan-kapan, Miss mau main ah ke rumah Kenny, mau makan ayam goreng…yuuuummmy!" Yah, pemirsa, kadang-kadang diperlukan ilmu bokis untuk menjalani profesi seperti gw ini … hehhehe … Kenny mulai mengunyah ayam dan nasinya…Berhasil, dalam hati gw. Udah lega, gw bergerilya mengecek anak-anak yang lain. Whew!!!
Waktu menunjukkan jam 12.30, waktunya anak-anak pulang. Diiringi doa penutup dan salam-salaman, mereka belajar berbaris rapi, cowok dibarisan cowok, cewek dibarisan cewek. Para ortu dan susternya sudah menunggu di depan untuk menjemput para buah hatinya. Selesai sudah tugas gw jadi guru di hari pertama…capeee boooo…hiks!

2 comments:

+LyLe MauLina+ said...

jadi guru emang dituntut kesabaran yang tinggi jeng.
maka dari itu gw amit-amit ambil kerjaan keq gitu. secara temen-temen gw yang minta ajarin dikit doank aja gw tempelengin kalo gak ngarti2

Keke said...

wakkakakaka ...emang resiko bu